Sygma Daya Insani Blogs
Berbagai konten menarik seputar Sygma Daya Insani dan juga konten menarik yang berhubungan dengan keluarga untuk anda semua
HAL YANG SERING TERLUPAKAN OLEH IBU KEPADA ANAK

HAL YANG SERING TERLUPAKAN OLEH IBU KEPADA ANAK

Hakikatnya pada manusia terdapat beberapa sisi perbedaan namun secara prinsip tidaklah berbeda. Perbedaannya terletak pada adanya jalinan perkawinan sehingga dengannya terdapat tanggung jawab dalam bentuk perlindungan dan nafkah dari bapak kepada anaknya dan karenanya anak bergantung kepadanya dalam hal tersebut. Walaupun demikian jika dibandingkan dengan ibu maka kita bisa katakan bahwa ketergantungan anak kepadanya jauh lebih besar. Menggunakan perbandingan Rasulullah saw, ketergantungan anak kepada ibu adalah tiga perempat, sementara kepada bapak adalah sisanya yaitu seperempat, kurang dari setengah. Maka dalam hadits Muttafaq alaihi dari Abu Hurairah Nabi saw mewasiatkan kepada seorang laki-laki agar berbuat baik kepada ibunya yang beliau tegaskan sebanyak tiga kali, baru pada kali keempat kepada bapaknya.


عن أبي هريرة رضي الله عنه قال: جاء رجل إلى رسول الله صلى الله عليه وسلم فقال : يارسول الله من أحق الناس بحسن صحابتي؟ قال : " أمك" قال: ثم من؟ قال: " أمك" قال: ثم من؟ قال: " أمك" ثم من؟ قال: " أبوك ".


Dari Abu Hurairah berkata, seorang laki-laki datang kepada Rasulullah saw, dia berkata, “Ya Rasulullah, siapa orang yang paling berhak mendapat kebaikanku’’ Rasulullah saw menjawab, “Ibumu.’’ Dia bertanya, ‘’Kemudian siapa’’ Rasulullah saw menjawab, ‘’Ibumu.’’ Dia bertanya,’’Kemudian siapa’’ Rasulullah saw menjawab, ‘’Ibumu.’’ Dia bertanya, ‘’Kemudian siapa’’“ Rasulullah saw menjawab, ‘’Kemudian bapakmu.’’ Sebagian ulama berkata, “Hal itu karena ibu memiliki tiga perkara yang sangat mahal yang tidak dimiliki oleh bapak: mengandung, melahirkan dan menyusui.’’ Firman Allah

حملته أمه كرها ووضعته كرها ، وحمله وفصاله ثلاثون شهرا
 .

“Ibunya mengandungnya dengan susah payah, dan melahirkannya dengan susah payah (pula). Mengandungnya sampai menyapihnya adalah tiga puluh bulan.’’ (Al-Ahqaf: 15).

Satu hakikat lagi yang tidak diperdebatkan oleh dua orang bahwa masa yang dibutuhkan oleh seorang anak untuk bisa mandiri atau masa kekanak-kanakan anak manusia lebih panjang daripada makhluk hidup yang lain, diawali dengan kehamilan, melahirkan dan menyusui terjalin ikatan emosional antara ibu dengan anak yang tidak ada duanya, ini artinya interaksi anak dengan ibu dalam fase-fase tersebut relatif lebih intens, karenanya anak banyak mengambil dan belajar dari ibu dalam masa-masa tersebut khususnya masa-masa balita dan sekolah dasar, lebih-lebih masa pra sekolah, ibunya yang melatihnya duduk, berdiri, dan berjalan, ibulah yang mendekap dan menggendongnya jika dia jatuh ketika berlatih berjalan, ibulah yang melatihnya berbicara, memanggil mama, papa, ibulah yang menyuapinya sekaligus melatihnya cara-cara makan, ibulah yang dan seterusnya.


Seorang penyair berkata,

الأم مدرسة إذا أعددتها

أعدت جيلا طيب الأعراق


Ibu adalah madrasah jika kamu menyiapkannya Maka dia menyiapkan generasi berkarakter baik

Ibu adalah sekolah pertama sementara pendidikan merupakan tanggung jawab bapak sebagai penanggung jawab keluarga maka termasuk kewajiban bapak memilih sekolah pertama yang baik bagi anaknya. Melihat betapa besar pengaruh sekolah pertama ini bagi anak maka Islam menganjurkan memilih sekolah pertama yang baik dan menganjurkan bahkan melarang memilih sekolah yang tidak baik. Ketika Nabi saw menyodorkan empat perkara yang menjadi alasan seorang wanita dinikahi maka beliau menganjurkan memilih wanita dengan kriteria keempat yaitu pemilik agama.

Karena ibu adalah sekolah pertama maka dia dituntut memiliki kemampuan-kemampuan dasar agar mampu memerankan fungsinya secara positif dan berarti kepada anaknya. 

Di antara kemampuan-kemampuan tersebut adalah:

  1. Kemampuan dasar agama khususnya yang berkaitan dengan ibadah-ibadah praktis sehari-hari seperti wudhu, adab buang hajat, doa sehari-hari dan sebagainya.
  2. Kemampuan dasar calistung (membaca, menulis dan berhitung) disertai pengetahuan tentang metode pengajarannya kepada anak.
  3. Kemampuan dasar bermain yang edukatif karena dunia anak adalah dunia bermain dan tidak semua permainan memiliki nilai positif, di sini ibu yang memilah.
  4. Pengetahuan dasar-dasar akhlak yang baik dan metode penamaannya pada anak.
  5. Pengetahuan dasar tumbuh kembang anak dan faktor penunjanganya. Hal ini untuk mengoptimalkan pertumbuhan anak sehingga dia menjadi anak yang sehat karena kesehatan fisik menunjang perkembangan sisi-sisi anak yang lain.
Apapun ibu sebagai sekolah pertama dengan nilai-nilai positifnya tidak terwujud dengan baik tanpa kesediaan dari ibu itu sendiri, di mana ibu menomorduakan urusan anak dengan lebih mementingkan urusannya yang lain.

Seruan tetap di rumah yang disuarakan Islam sejak hari kelahirannya ini bersambut gayung dengan ajakan dari beberapa kalangan yang berpikiran obyektif lagi positif di zaman ini kepada para wanita khususnya para ibu agar kembali ke rumah. 
Ajakan ini disuarakan dari beberapa kalangan negara di barat setelah mereka merasakan pahitnya resiko dari meninggalkan anak-anak dengan keluar rumah. Mereka mengakui nilai-nilai positif dari seruan Islam kepada para wanita agar tetap di rumah. Dan keutamaan adalah apa yang diakui oleh musuh. Adakah ibu muslimah mengambil pelajaran’’









Parenting dan Anak Lainnya
Meneladani Sahabat Rasul
Meneladani Sahabat Rasul

Wahai Bunda, tanyakan pada putra-putri Bunda, siapakah sahabat Rasulullah yang paling menginspirasi? Apa alasannya?
MENJELASKAN PORNOGRAFI PADA ANAK
MENJELASKAN PORNOGRAFI PADA ANAK

Bagaimana sebaiknya menjelaskan pornografi pada anak-anak? Apakah menggunakan bahasa vulgar seperti dalam materi sex education di barat? Banyak orangtua bingung menjelaskan tentang pornografi, tapi juga takut anak-anak terpapar pornografi.
MEMPERSIAPKAN GENERASI TERBAIK MUSLIM
MEMPERSIAPKAN GENERASI TERBAIK MUSLIM

Bagaimana kami bisa berharap generasi muslim masa depan bisa menjadi pemimpin jika startnya saja sudah tertinggal jauh? Bagaimana kami bisa berharap kaum muslim menguasai ilmu dan teknologi jika pendidikan dasarnya saja kalah? Disini kami merasa tertampar.
Membiasakan shalat subuh
Membiasakan shalat subuh

Adzan subuh berkumandang..Abi dan Kak Arsyad sudah berangkat ke masjid. Kakak Afra pun bersiap melangkah ke masjid. "Ga ngajakin dedenya, Kak?" tanya saya. "Oo.." Afra pun melangkah ke kamar Bibing. "Bing..bangun, Bing..ke masjid yuk.." Ajak kakak. "Aaah...uuuhh." Bibing malas bangun. "Ayo mau ke masjid nggak?" tanya Kakak. Bibing menggeleng sambil tidur. "Ya udah, kakak duluan yaa.." ujar Kakak. Bibing mengangguk ga peduli. "Bibingnya ga mau, Mi.." kata Kak Afra sambil bergegas ke masjid. Ya sudahlah, pikir saya. Toh masih di bawah umur ini. Belum juga 6 tahun. Diajak sih tetep, kalau ga mau diajak ya sudah..ga usah dipaksa. Iqamah mulai terdengar, saya bersiap shalat di rumah. Terdengar langkah kecil bergegas terhuyung-huyung menuruni tangga. 😂 Alhamdulillah..ternyata Bibing menyusul ke masjid. Terkadang kita suka under estimate sama anak kecil..padahal the power of anak kecil itu ga bisa diremehin 🙈.
Produk Pilihan
Paket 64 Sahabat Teladan Utama (64 ST
Rp 2.495.000
Rp 1.497.000

Rekomendasi Blog
Tips Memilih Busana dan Kerudung Sesuai Warna Kulit Wanita
Jum'at, 29 Juli 2016 07:51 WIB

Ada sebagian Bunda yang memakai warna baju dan kerudung tidak sesuai dengan warna kulit. Biasanya mereka mengutamakan rasa nyaman, cepat, simple, dan mudah padahal setiap kulit mempunyai warna andalannya masing-masing.